CERITA LUCAH
Namaku Zalina, cukuplah sekadar dipanggil ina sebagai nama timanganku. Aku dibesarkan di sebuah Bandaraya yang ku kirakan perlu DIRAHSIAKAN. Aku mempunyai adik beradik yang agak ramai iatu seramai 6 orang. 3 Lelaki dan 3 perempuan. Abangku semuanya sudah bekerja tinggal aku, kakakku dan adikku sahaja yang masih belajar. kakakku berjaya melanjutkan pelajaran ke IPTA manakala aku dan adikku belajar disebuah sekolah Menengah dibandar ##(RAHSIA). Semenjak aku tingkatan 1 lagi aku sudah berkenalan dengan seorang teman lelaki yang sebaya denganku bernama Zam(Nama Betul Perlu DIRAHSIAKAN). Zam pada pandanganku ialah seorang leleki yang baik dan jujur. Namun sikapnya yang suka berterus Terang dan adakalanya lurus itu membuatkan aku bingung.

Bukan kerana apa, kadagkala Zam mengusikku dengan jenaka yang berbaur SEX! oleh kerana aku sudah berkawan lama dan secara rasminya pada tingkatan 3 kami mengaku pasangan kekasih! aku anggap itu semua hanya gurauan semata. Zam juga mengaku ianya hanya gurauan. Apa ayang merisaukankan aku jenakanya itu semakin hari semakin teruk. sehinggakan dari mula Zam menarik tali Coliku dibalik baju kurung sekolah sehinggakan sanggup menepuk dan meramas Punggungku sambil mengeluh-ngeluh menginginkan satu hubungan yang lebih intim. Setiap hari! bukannya aku tidak pernah menasihatinya... Berkal-kali sehinggakan aku muak mengucapkannya. Namun Zam masih denga perangainya. Aku tahu ini semua berpunca dari pergaulan Zam dengan rakan-rakan lelaki yang agak nakal disekolah waktu itu.

Seperti biasa (Semasa tingkatan 5 Zam sudah membawa motorsikal ke sekolah) aku menumpang motor Zam balik kerumah selepas sekolah. Seperti biasa sampai dirumahku (Ketika itu ibubapaku bekerja) aku bersalam dan Zam mencium tanganku. Sebelum tu katanya petang ini dia hendak berjumpa dengan ku. Aku angguk tanda setuju.
Seperti yang dijanjikan Zam datang untuk mengambilku pada petang itu. Dia membawaku ke Padang belakang sekolah. Rupa-rupanya Zam hendak aku belajar membawa motornya!. Pada mulanya aku tidak bersetuju kerana pada fikiranku motor jenis RXZ ini sukar dikawal. Setelah dipujuknya aku berulang kali, akhirnya aku bersetuju.

Aku naik di tempat penunggang manakala Zam di tempat pembonceng iaitu dibelakang aku. Mula-mula ku ikirkan Zam sahaja ingin membantuku rupa-rupanya dia ada maksud yang lain. setiap kali Enjin motorsikalnya mati dalam keadaan mengejut yang mengakibatkan tersentak Zam pura pura melonjak tubuhnya pada Belakangku. Waktu itu aku sudah merasakan seperti sesuatu yang keras menerjah pinggangku. Semakin lama benda tu jadi geselan. Pada mulanya aku tidak menaruh syak. Tetapi selepas aku pulang dan menukar pakaian ku baru ku lihat ada tompokan seperti kesan air dibelakang bajuku. "Sah Zam ambil kesempatan atas ku tadi.." Getus hatiku. Malam itu... aku berikir panjang. Mengenangkan Zam yang mencuri-curi kesempatan keatasku. Aku takut sekiranya aku terus berkeras aku akan kehilangannya. Akhirnya aku nekad untuk menyerahkan Mahkotaku kepada Zam.

Keesokkan harinya seperti biasa Zam dan gurauaannya. Tetapi kali ini aku menghangatkan lagi gurauannya. Akibatnya ku sudah lihat Zam seperti orang hilang akal layaknya begitu gelojoh dan kurang sabar apabila ku nyatakan sekiranya hajatnya itu aku persetujui. Selepas kelas tamat petang itu, aku dan Zam telah merancang untuk melakukannya dibilik Rawatan kerana disitu ada katil. Tetapi Zam menolak kerana risau jika ada guru yng perempuan sebelah petang yang ingin bersembahyang didalamnya. Jika hendak buat dirumah, rumah aku dan Zam ada adik beradik pula. "Ahh susah susah kita buat jer kat sini.." kata Zam membayangkan Bilik tingkatan menjadi Lautan untuk Zam menerajuiku. Aku angguk manja tanda setuju...

Setelah Zam menutup semua pintu dan tingkap kelas.. dia pun menghampiriku. ketika itu aku sudah membuka tudungku dan melepaskan ikat rambut dan membiarkan rambutku yang lurus lebih sedikit paras Bahu berurai. aku membuka butang baju kurungku dan kancing kain sarung serta zipnya sekali namun belum sempat aku lucutkan kain ku, Zam datang memelukku sambil mencium tengkukku. Aku jadi kaget. Terasa satu perasaan yang lain ketika kucupan hangat Zam mengenai leherku. Secara otomatis tanganku segera membuka butang baju kemeja sekolahnya dan terus membuka Zip seluar nya. Tangaku terus mencari arah tuju. Sementelahan itu Zam telah menolakku keatas meja guru. Ketika itu Zam telah meletakkan Kain Kurungku yang bewarna biru itu menjadi alas. Zam semakin rakus. dengan nafasnya yang turun naik aku mula takut. Setelah Zam berjaya membuka baju kurungku lantas dia meramas buah Dadaku yang ketika itu masih di selimuti Coli berwarna pich.

Sepanjang zam Meraba, menggomol, mencium dan meramas aku hanya mampu pejam mata. aku tidak dapat menahan sensasi akibat perbuatan Zam. Akibatnya aku telah mengalami climax sehinggakan maniku terpancut diluar araj akibat terlampau ghairah diperlakukan Zam. apabila Zam melihat aku terdiam sambil badanku tergerak gerak seperti terkena arus elektrik dia pun menjadi tidak tentu arah. Dia menggoncang Kemaluannya sebentar dan menghalanya kearah farajku.

Aku hanya smpat mengurut kemaluan zam yang keras itu sebentar sahaja kerana aku seolah tidak bermaya untuk memeluk Zam. tangaku terbuka luas manakal kakiku sudah Zam kangkangkan. Mataku ku rapatkan sambil aku cuba menahan sebarang kemungkinan kesakitan. (Aku pernah terbaca tentang seks kali pertama bagaimana DARA yang hendak di pecahkan mengakibatkan kesakitan sekiranya tidak diransang secukupnya) Zam sambil tangan kirinya memegang pehaku dan tangan kanannya terus meneraju Kemaluannya menerusi Farajku. Pada mulanya aku agak terkejut dan sedikit sakit. Namun kesakitan ku berhenti seketika setelah Zam menarik sedikit kemaluannya. zam menyorong tarik kemaluannya dalam farajku yangku kirakan tidak semua bahagian Kemaluannnya kedalam farajku. Tidak sampai 7 kali dayungan aku sudah merasakan sesuatu yang memancut dan mengalir hangat cecair yang kukirakan air mani Zam. Zam menggeletar seperti terkena arus elektrik. Sambil mendengus dengus penuh puas sementara aku dapat rasakan Kepala Zakarnya mengembang dan kuncup. namun apa yang peliknya aku dapati tiada kesan dara!!! Hmmm didalam hatiku sudah menjangka yang ZAm mempunya PUNAI YANG KECIK MACAM KORANG muhahahahahaahhahahah
ahaahhahaahhahahahahahaha!! amacam best tak citer akuuuuuuuuuu Stim takk mulanyaaaaaaaaaaaaa?????? tehehehehehhehe Dalam ni semuaanya pemuhung tak leh cayaaaaaaaaa.............. (INI YANG SEBETULNYA: AKU INGATKAN KORANG
MEMBACA CITER SEMUA NIII SAMBIL MELANCAP ADALAH SALAH DISISI HUKUM. KORANG TAK TAKUT DOSA KERRRRRR. TOBAT LAAA OIIIIIIIII KONTROL NAFSUU KALAU DAH GEDIK SANGAT NIKAH LAAAAAAAABUAT HABH BENIH JERRR KORANG PANCUT DINDING & BUMBUNG. MUAHAHAHAHHAHAHAHAHA AKU BUKAN APERR AKU TENGOK MELAMPAU BETULL KEBANYAKKAN CITERRR.. UDAH LAAAA INSAP LAAAA KOWANG SUMMERRRRR YANG MEMBACAA.... SATU LAGIII INGATKAN KAWAN KORANG TENTANG CITER AKU NIHHHHHHHHHHH..... BLUE-BLUE GAKKKK MANDI WAJIB TU KORANG BUAT KE IDAKKKKK???????